by

KEKERASAN SEKSUAL PADA ANAK DI KUTAI TIMUR MEMPRIHATINKAN


KUTAI TIMUR- Pemerhati Perempuan dan Anak Kutai Timur, Mariana, SH, merasa prihatin terhadap beberapa kasus kekerasan seksual anak yang pernah terjadi di beberapa kecamatan di wilayah tersebut.

Dikatakannya, di Kutim banyak kasus kekerasan seksua. Terutama di pelosok-polosok desa Kutim yang minim akan informasi. Pihaknya mengaku, jika selama ini ia selalu diminta untuk menjadi pendamping dalam penyelesaian kasus kekerasan terhadap anak.

“Saya sebagai pemerhati perempuan dan anak, hal-hal yang beginilah (Kekerasan anak), sering melakukan sosialisasi di pelosok-pelosok desa. Bukan hanya sosialisasi seremonial, tetepi kami juga melakukan pendekatan langsung baik terhadap korban dan tidak hanya dilakukan di ibukota kabupaten semata, namun juga dipelosok desa,” katanya.

Menurut dia, kasus kekerasan perempuan dan anak sebagaian besar bukan terjadi di Ibu kota kabupaten seperti Sangatta. Namun banyak kejadian juga terjadi di pelosok-pelosok desa.

Kebanyakan, kasus kekerasan anak di pelosok desa melibatkan bapak tiri dengan anak tirinya. Seperti yang belum lama ini terjadi di kecamatan Telen, seorang siswa berusia 12 tahun digarap oleh bapak tirinya. Hal yang sama juga terjadi di kecamatan Muara Bengkal, serta beberapa desa dengan kasus yang sama.

“Sampai sejauh ini sudah ada 4 kasus yang sudah saya dampingi. Yang lebih parah lagi dari keempat kasus itu ada juga kasus yang bapak kandung melakukan kekerasan terhadap anaknya,” katanya.

Lebih jauh dia mengatakan, Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kutim, jangan hanya melakukan sosialisasi di Sangatta atau ibukota kecamatan, tapi juga harus aktif untuk melakukan sosialisasi di pelosok-pelosok desa yang sangat minim dengan teknologi informasi.

“Sebaiknya, P2TP2A Kutim melakukan sosialisasi ke kampung-kampung. Dan Jangan hanya sosialisasi saja, tapi juga harus mendatangi korban serta mendata keluarga yang ada di kampung-kampung. Saya sebagai volunteer, menganggap ini penting, karena ini akan lebih menyentuh dan menghibur korban untuk kembalikan mentalnya,” katanya.

Seperti yang sudah kami lakukan, sebagai volunteer, kami selalu mendatangi korban dan memberikan semangat. Apalagi kepada korban anak di bawah umur yang masih berstatus sebagai pelajar. Kami juga memberikan berupa kenang-kenangan terhadap korban, agar mereka mau tetap bersekolah,” pungkasnya. (IA/fpii)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed