by

TCSC IAKMI Jatim Bahas Bahaya Asap Rokok, Stunting, Hingga Peran Wanita Di Tengah Pandemi

Foto : Tangkapan layar dialog interaktif TCSC IAKMI Pengda Jatim-FKM Unair
Foto : Tangkapan layar dialog interaktif TCSC IAKMI Pengda Jatim-FKM Unair

SURABAYA – Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga (FKM Unair) menyelenggarakan ICCD 2021 secara Darig dalam rangka memperingati Hari Kanker Anak Sedunia. Dialog interaktif ini digagas oleh Tobacco Control Support Center Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (TCSC IAKMI) Pengda Jatim.

Forum kali ini mengajak masyarakat lebih peduli terhadap bahaya rokok dan asap rokok terhadap anak-anak di lingkungan keluarga. Karena aktivitas merokok bertambah selama pandemi Covid-19.

Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan, sekitar 8 juta angka kematian disebabkan karena asap rokok. Serta 1,2 juta kasus di antaranya terjadi pada perokok pasif. Saat ini jumlah perokok di Indonesia sekitar 75 juta orang atau 33% dari jumlah penduduk Indonesia, tertinggi ke-3 di dunia (Riskesdas, 2018).

Kerugian ekonomi akibat tembakau mencapai Rp 375 triliun atau seperlima dari total APBN Indonesia (Balibang Kemenkes, 2019). Beberapa penyakit yang disebabkan oleh rokok antara lain jantung, stroke dan yang paling parah penyakit kanker paru yang 60% nya disebabkan rokok.

Dialog interaktif menghadirkan narasumber dengan sub tema yang berbeda, dari TCSC IAKMI Jatim, Siti Rahayu Nadiroh (“Asap Rokok di Masa Pandemi dan Stunting”).

Kemudian, dari Wanita Indonesia Tanpa Tembakau (WITT) Jatim, Arie Soeripan (“Bahaya Asap Rokok dan Peran Perempuan”), dan dari Aliansi Masyarakat Korban Rokok Indonesia (AMKRI) Jatim, Ike Widayanti (“Benarkah Asap Rokok Orang Lain Dapat Menyebabkan Kanker?”).

Ketua TCSC IAKMI, Santi Martini yang juga Dekan FKM Unair mengatakan, dialog interaktif ini untuk mengingatkan masyarakat akan bahaya asap rokok. Terlebih, dampak negatif asap rokok terhadap ibu dan anak.

Sementara, Siti Rahayu Nadhiroh memaparkan, dampak perilaku merokok di dalam rumah bersama anggota keluarga dan dampaknya terhadap Stunting. Berdasarkan Riskesdas tahun 2018, tercatat lebih dari 158 juta terpapar asap rokok di dalam rumah dan 13 juta diantaranya anak berusia 0-4 tahun.

“Hal ini menjadi ancaman bagi tumbuh kembang balita, baik selama masa kehamilan maupun selama masa tumbuh kembang anak, memiliki hubungan dengan adanya risiko stunting,” ujar Siti dalam Daring lewat Zoom. Selasa, (23/2/2021).

Pada kesempatan yang sama, Arie Soeripan mengungkapkan bahayanya asap rokok bagi kesehatan dan peran wanita. Dijelaskannya, rokok mengandung zat yang lebih berbahaya ketimbang asap yang dihirup perokok.

Ini terjadi karena asap tidak melalui filter, sehingga menyebabkan gangguan kesehatan bagi yang terpapar. Asap Perokok pasif turut menyerap lebih dari 4000 senyawa kimia. Yang mana 250 jenis dikenal sangat beracun. Parahnya lebih dari 50 jenis memicu kanker.

“Sebanyak 49,8% responden yang merokok mengaku tetap mengeluarkan uang untuk membeli rokok selama masa pandemi Covid-19. Lebih dari 13% responden mengaku meningkat konsumsi rokoknya.

Peningkatan itu dipicu pembatasan aktivitas di luar rumah /WFH. Orang tidak banyak memiliki aktivitas sehingga lari ke aktivitas merokok di rumah,” papar Arie.

Karena itu, kata Arie, peran wanita atau ibu sangatlah penting, yaitu dengan tidak memberi dukungan kepada perokok dalam bentuk apapun seperti tidak memberi uang untuk membeli rokok.

“Tidak memberi kesempatan kepada siapapun untuk merokok di dalam rumah. Tidak menyediakan asbak dan memberikan penyuluhan tentang pentingnya perilaku tidak merokok kepada anggota keluarga,” tegasnya.

Selanjutnya, Ike Widayanti menambahkan, berbagi cerita dampak bahayanya asap rokok yang membuat kanker. Sehingga, tenggorokan harus dilubangi karena jalan napas sudah tidak berfungsi dan akibat asap rokok.

Hidupnya hancur, baik secara sosial dan ekonomi, tidak bisa bicara, harus didampingi keluarga untuk bisa berkomunikasi dengan orang lain, sudah tidak dapat bekerja selayaknya seperti orang pada umumnya.

“Jangan sampai terjadi kepada orang yang anda sayangi apalagi anak anda. Jangan sampai ada lubang-lubang tenggorokan lain karena asap rokok. Stop merokok sekarang juga dan tegakkan Peraturan Daerah tentang Kawasan Tanpa Rokok,” lugas Ike Widayanti. (nug/ari)

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News Feed